Privasi Adalah Pertarungan Kekuasaan

Disclaimer: Artikel “Privacy is power” ini terbit pertama kali di situsweb Politico.eu pada 27 Mei 2018. Ditulis oleh Frederike Kaltheuner. Kami sadur ke dalam bahasa Indonesia agar informasi ini bisa dibaca oleh publik lebih luas.

Skandal baru-baru ini memicu debat tentang keamanan data personal kita.

Belum pernah privasi berada dalam ancaman seperti sekarang ini, namun anehnya, privasi tidak juga sehidup ini diskusinya.

Dengan semakin banyak ruang yang terhubung dan terpersonalisasi hingga ancaman yang timbul dari pengenal wajah di mana-mana, kita berhadapan dengan ancaman dari pemerintah dan perusahaan, yang mengetahui lebih banyak tentang kita daripada yang dimungkinkan sebelumnya.

Namun, pada saat yang sama, kami melihat debat mengenai privasi dari banyak sumber dan sangat informatif yang pernah kami miliki. Dan ini sedang terjadi di seluruh dunia. Baru bulan Agustus lalu, Mahkamah Agung India memutuskan bahwa privasi adalah hak fundamental bagi 1,34 miliar warga negara India.

Apa yang sangat menarik pada diskursus privasi adalah narasinya telah berevolusi. Privasi pernah disalahartikan sebagai upaya bersembunyi dan rahasia. Sekarang ini dipahami sebagai sesuatu yang jauh lebih mendesak: dinamika kekuasaan antara individu, negara, dan pasar.

Karena skandal baru-baru ini telah mengilustrasikan dengan begitu jelas, privasi juga tentang otonomi, martabat, dan penentuan nasib sendiri orang-orang – dan itu adalah prasyarat yang diperlukan untuk tercapainya demokrasi.

Perusahaan tidak memperbarui kebijakan privasi mereka karena mereka merasa itu ide yang bagus – tetapi sebenarnya, tapi hal itu karena Regulasi Perlindungan Data Uni Eropa (GDPR) yang memaksa mereka untuk melakukannya.

Di dalam ekosistem data yang belum diatur, informasi sensitif kebanyakan orang sangat mudah direbut. Hanya membutuhkan lima klik pada ExactData.com untuk mengunduh data pada 1.845.071 Muslim di Amerika Serikat, menurut penyelidikan oleh Amnesty International. Hanya 7,5 sen per orang (atau total $ 138.380) broker data menawarkan file yang berisi nama, alamat, dan kode pos seseorang.

Situs web ini juga menawarkan daftar berisi alamat, nomor telepon, email dan akun media sosial dari komunitas “Unassimilated Hispanic Americans” atau “Americans with Bosnian Muslim Surnames.” Dan itu bukan hanya terjadi di AS. Di Kenya misalnya, pemakaian data biometrik yang dikumpulkan untuk pendaftaran pemilih negara mungkin telah digunakan oleh aplikasi pihak ketiga untuk pemilih micro-target (pemula) dengan menggunakan pesan WhatsApp.

Justru karena begitu banyak yang dipertaruhkan, sangat penting untuk mengenali bahwa peraturan adalah salah satu alasan mengapa privasi lebih hidup dari sebelumnya. Perusahaan tidak memperbarui kebijakan privasi mereka karena mereka merasa itu ide yang bagus – tetapi sebenarnya, tapi hal itu karena Regulasi Perlindungan Data Uni Eropa (GDPR) yang memaksa mereka untuk melakukannya.

Kita sekarang melihat satu halaman iklan dari perusahaan besar, tidak hanya merangkul, tetapi juga merayakan GDPR, tetapi sering kali ini adalah perusahaan yang telah berjuang – dan terus berjuang – peraturan privasi di seluruh dunia. Inilah mengapa GDPR adalah pencapaian yang luar biasa. Di seluruh dunia orang-orang melihat hak yang diabadikan oleh undang-undang perlindungan data Eropa dan bertanya mengapa mereka tidak mendapatkannya juga.

Ada kesalahpahaman yang terus-menerus bahwa perlindungan data adalah konsep Eropa. Sebaliknya, 126 negara di seluruh dunia memiliki kerangka kerja perlindungan data nasional. Ini beragam, tetapi semuanya dirancang untuk melindungi data individu dan mencerminkan penilaian bahwa perlindungan semacam itu merupakan aspek penting dari hak atas privasi.

Namun, pembelaan privasi membutuhkan lebih dari satu hukum perlindungan data yang kuat. Teknologi baru terus menantang (dan dengan demikian melemahkan) perlindungan hukum yang ada. Kami melihat pola yang meresahkan dalam bagaimana polisi mengadaptasi teknologi baru. Setiap kali ada teknologi baru – mulai dari perangkat pengawasan yang menargetkan ponsel hingga pengenalan wajah hingga ekstraksi ponsel – ada kecenderungan bahwa teknologi ini akan digunakan tanpa perlindungan yang diperlukan.

Ancaman privasi yang muncul tidak perlu melibatkan data pribadi dan kadang-kadang kerusakan dilakukan bukan pada individu, tetapi kelompok atau seluruh segmen masyarakat. Perlindungan data yang diatur di sekitar individu tidak selalu dapat melindungi kita secara efektif dari semua bahaya kolektif ini. Salah satu contohnya adalah teknologi deteksi emosi yang digunakan di ruang publik. Mereka jelas merupakan ancaman terhadap privasi (di antara hak-hak lainnya), tetapi tidak selalu berada di bawah perlindungan data.

Pada akhirnya, penting untuk diingat bahwa perlindungan data adalah tentang kekuasaan.

Siapa pun yang pernah mencoba mengakses data mereka dengan cepat mengenali asimetri informasi mendalam yang mencirikan data ekonomi saat ini. Dari pelacak pihak ketiga dalam aplikasi yang tidak dapat kami lihat kepada perusahaan yang tidak pernah kami tumbuhkan dengan menjembatani informasi kami – industri teknologi iklan telah menciptakan ekosistem yang semakin kompleks dari ribuan perusahaan yang berada dalam bisnis pelacakan dan memetakan masyarakat ‘ setiap gerakan.

Jika ada satu hasil positif dari skandal penargetan dan gangguan pemilu dalam beberapa bulan terakhir, ini berarti telah berfungsi sebagai pengingat bagi perusahaan dan pemerintah di seluruh dunia bahwa perlindungan data harus lebih dari sekadar melindungi data.

Ini harus berusaha untuk mengurangi ketidakseimbangan kekuatan yang melekat antara orang-orang – dan orang-orang yang mengumpulkan, memroses dan mengambil keuntungan dari data mereka.

Frederike Kaltheuner, Privasi Internasional

Sumber: https://www.politico.eu/article/privacy-is-power-opinion-data-gdpr/

Bagikan:
  • 11
    Shares
  • 11
    Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.