Mengenali dan Tips Mengatasi Ancaman Keamanan di Internet

Dalam peringatan Hari Internet Aman (Safer Internet Day) 2018 yang diadakan tanggal 6 Februari ini, muncul sejumlah pertanyaan. Cukup aman kah situasi keamanan berinternet di Indonesia yang memiliki jumlah pengguna internet mencapai 132,7 juta orang ini? Seberapa aman dan siap kah 130 juta pengguna media sosial aktif di negara ini dalam menghadapi berbagai tantangan berinternet; seperti hoax bermuatan politik, ujaran kebencian, dan persekusi? Di tengah memburuknya indeks kebebasan ekspresi di Indonesia seperti yang tertuang dalam laporan Freedom on the Net 2017, bagaimana dengan keamanan seseorang saat ia menyampaikan pendapatnya?

 

Untuk menjawab pertanyaan ini, saya melihat sejumlah catatan setahun terakhir yang dilakukan oleh perkumpulan tempat saya dan kawan-kawan relawan kebebasan ekspresi di Asia Tenggara beraktivitas yaitu Southeast Asia Freedom of Expression Network (@safenetvoice). Dalam catatan SAFEnet, selama tempo satu tahun sejak revisi UU ITE disahkan pada 28 November 2016, ada 385 warganet yang diadukan ke polisi dengan menggunakan pasal-pasal UU ITE. Setidaknya 363 aduan pada warganet tercatat terkait pasal pencemaran nama baik, 21 aduan terhadap warganet terkait pasal penodaan agama, 1 aduan terhadap warganet terkait pasal pengancaman online. Dibandingkan periode setahun sebelumnya, jelas ada lonjakan signifikan dalam jumlah aduan terhadap warganet. Revisi UU ITE tidak menurunkan animo pemidanaan. Masih banyak terjadi pelaporan-pelaporan kasus penodaan agama dan pengancaman yang definisinya seringkali bias dan cenderung mengada-ada.

Pada tahun 2017, @safenetvoice menyoroti fenomena persekusi yang semakin menguat dengan terjadinya pemidanaan terhadap mereka yang dipersekusi dengan menggunakan pasal 28 ayat 2 UU ITE. Dalam pemantauan kasus persekusi yang dikerjakan SAFEnet bersama Koalisi Anti Persekusi, ada 105 kasus persekusi ekspresi yang terjadi sejak awal hingga akhir tahun 2017. Persekusi ini dimulai dari online harassment kepada orang-orang yang diidentifikasi sebagai penista agama, lalu dilanjutkan dengan doxing (mencari dan menyebarluaskan informasi pribadi dengan maksud jahat) terhadap mereka yang dianggap sebagai penista agama; sehingga ancaman mulai masuk ke pesan-pesan pribadi dan memenuhi linimasa.

Dari 105 kasus persekusi ekspresi, lebih dari setengahnya mengalami pengancaman fisik dan intimidasi, dan 12 kasus di antaranya telah masuk ke persidangan dan diputus bersalah dengan kisaran vonis antara 2 sampai 4 tahun penjara. Dari fenomena persekusi ini, @safenetvoice juga melihat adanya kegagapan di kalangan warganet dan adanya informasi yang tidak tersampaikan oleh pemangku kepentingan lainnya dalam mengantisipasi unsur-unsur persekusi, seperti doxing (tindakan mencari dan menyebarkan data-data pribadi atau hal-hal yang bersifat mengidentifikasi seseorang dengan niat jahat di internet).

Keamanan berinternet di Indonesia yang cukup rentan bermuara dari rendahnya kemampuan warganet mengenali persoalan keamanan internet. Oleh karena itu, saya ingin membagikan sejumlah tips dalam menghadapi berbagai tantangan berinternet seperti yang telah disampaikan di atas.

  1. Periksa seberapa banyak data pribadimu tersebar di internet. Semakin tersebarnya data sensitif (nomor telepon, KTP, NIK, lokasi kantor/rumah, geolokasi), semakin besar kemungkinan data tersebut digunakan kelompok pelaku persekusi secara mudah. Gunakan sejumlah situs berikut ini untuk memeriksa:
    BeenVerified, CheckPeople, PeekYou, PeopleFinders, Pipl.
  2. Libatkan keluarga, teman, jaringan untuk melindungi bila telah mendapat ancaman keamanan di internet. Apabila kamu distigma secara sosial dan ditarget untuk dipersekusi, beritahukan secara jujur kepada keluarga, teman, jaringan apa yang kamu alami; sehingga tidak muncul kepanikan dan respon berlebihan akibat ancaman yang dihadapi (misalnya: pemecatan dari tempat bekerja, tekanan psikologis, dan lainnya). Ingatlah, bahwa pelaku pengancaman dan persekusi bisa juga mengancam tempat kerja, sekolah, keluarga, serta teman-temanmu.
  3. Segera tingkatkan keamanan diri di internet. Ganti password, aktifkan 2-Factors-Authentification (2FA) dan atur pembatasan sejauh mana informasi pribadi bisa dilihat pada platform media sosial yang digunakan. Tidak ada salahnya untuk melakukan proteksi dengan menjaga jarak.
  4. Pertimbangkan menggunakan jalur aman untuk mengakses internet dan berkomunikasi. Tergantung seberapa nyaman dan kebutuhan, kamu bisa menggunakan Virtual Private Network (VPN) yang bisa diaktifkan, email yang aman, peramban yang aman, media sosial yang aman sebagai pengganti dari yang sekarang digunakan.
  5. Sampaikan ekspresimu di internet secara bijak. Hargai pendapat orang lain. Dunia online adalah extended space dari dunia kita sehari-hari, sehingga etika dan hukum yang berlaku kurang lebih sama. Bila ingin pendapatmu dihargai, hargai juga pendapat orang lain sekalipun pendapatnya bisa jadi 180 derajat berbeda.
  6. Segera laporkan konten yang bermasalah. Konten doxing, hate speech, penyebar hoax politis mempunyai jenis laporan yang berbeda. Di Twitter, kamu bisa melibatkan organisasi masyarakat sipil yang menjadi anggota Trust & Safety Council; seperti: ICT Watch (@internetsehat) untuk isu literasi digital secara umum, ELSAM (@elsamnews) untuk isu kebebasan ekspresi, Wahid Foundation (@wahidfoundation) untuk isu terorisme dan ujaran kebencian, serta Yayasan Cinta Anak Bangsa (@ycabfoundation) untuk isu pornografi anak untuk membuat laporan resmi bila menemukan konten bermasalah untuk ditindaklanjuti. Di luar itu, ada situs https://turnbackhoax.id/lapor-hoax serta aplikasi Hoax Buster Tools yang dikembangkan dan dikelola Masyarakat Anti Fitnah (@TurnBackHoax).

Di Twitter, kamu bisa melakukan pengaturan terhadap informasi dan data sensitif:

  • Pada bagian pengaturan (setting), pastikan kamu telah memverifikasi semua akses login dan laporkan begitu ada orang yang berupaya mengakses akunmu.
  • Pada setting “Privacy and Safety,” non-aktfikan penanda lokasi setiap kali kamu memosting sesuatu. Ini akan mencegahmu tanpa sengaja membocorkan keberadaanmu saat membuat status.
  • Non-aktifkan photo tagging, sehingga tidak ada satupun akun pelaku kejahatan bisa tag akunmu dengan konten hinaan.
  • Non-aktifkan bagian di mana orang bisa mencarimu melalui e-mail dan telepon.

Tips-tips di atas bisa dikembangkan menjadi panduan warganet Indonesia agar dapat berinternet dengan aman. Kunci keamanan berinternet memang dimulai dari diri sendiri dan kemauan kita untuk menghargai pendapat yang berbeda di dunia online. Selamat memperingati Hari Internet Aman 2018!

Artikel ini telah diterbitkan di blog resmi Twitter.
Bagikan:
  • 4
    Shares
  • 4
    Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.